in

Mengatasi Kelaparan dengan Data

Data perusahaan kamu bisa selamatkan dunia dari kelaparan.

Blockchain tidak hanya tentang Bitcoin.

Data perusahaan kamu bisa selamatkan dunia dari kelaparan.

Tidak percaya?

Mallory Freeman berpidato di Ted mengatakan ini:

“Pengalaman saya di Roma membuktikan: dengan data kamu dapat selamatkan nyawa.. Bayangkan, kamu harus rencanakan sarapan, makan siang, dan makan malam untuk 500.000 orang, dan kamu hanya punya anggaran, katakanlah $6,5M per bulan. Apa yang harus kamu lakukan? Apa cara terbaik untuk menanganinya? Haruskah kamu beli beras, gandum, buncis, minyak? Berapa banyak? Kedengarannya sederhana. Tidak. Kamu punya 30 kemungkinan makanan dan kamu harus pilih 5 di antaranya. Itu sudah lebih dari 140.000 kombinasi berbeda. Kemudian untuk setiap makanan yang kamu pilih, perlu kamu putuskan, berapa banyak yang akan kamu beli, dan beli dari mana, di mana kamu akan simpan, serta berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke sana. Kamu perlu lihat semua rute transportasi yang berbeda. Dan itu sudah lebih dari 900 juta pilihan. Jika kamu pertimbangkan setiap opsi untuk 1 detik, kamu butuh waktu 28 tahun untuk melewatinya. 900 juta pilihan.”.

Teknologi blockchain bisa lakukan itu.

Saya ambil contoh paling receh: Data berisi 320 headline yang paling dapat banyak claps di Medium dapat bantu kamu menulis judul artikel yang disukai pembaca. Bisa, karena ada pola yang bisa dipelajari.  Dan blockchain membuat proses yang sebelumnya lama, menjadi sangat cepat. Seperti dalam kasus menyelesaikan masalah kelaparan di atas.

Data selalu bermanfaat karena konteks. Tanpa konteks, data hanyalah data. [dm]

Written by Day Milovich

Webmaster, artworker, penulis, penambang crypto, redaktur Opini Pembaca di JatengToday.com, content creator Twitter @AsliSemarang, nggak pakai Facebook, aktif di Twitter @tamanmerah, pemilik SakJose.com, setiap minggu baca 2 buku, setiap hari selalu menulis dan menonton film.